Senin, 16 April 2012

Kampoeng Tua Tanjung Piayu

Bagi Anda baru yang pertama kali datang ke kampung ini, pastinya akan merasa wah ini di pedalaman mana ya? Jauh bener ga nyampe-nyampe! Yup itulah yang kami rasakan (saya, nyokap, dan keluarga abang) selama perjalanan kesana. Pemandangannya mulai indah banget saat udah mulai mendekati kampung ini, ternyata disana banyak banget yang namanya hutan Mangrove dan pabrik batu bata merah (untuk bangun rumah *info). 

Wah akhirnya tersenyum legah saat melihat gapura besar yang bertuliskan Selamat Datang. Ye ye ye ternyata ada juga tempat yang masih belum banyak dikunjungin wisatawan di Batam, tempat ini bernama Kampoeng Tua (Kampung Tua) di Tanjung Piayu.

Untuk keadaan jalan menuju ke tempat ini udah diaspal kok, jadi jangan takut mobil jadi kotor hehe. Waktu berkunjung saat itu emang cuaca lagi mendung jadi ga panas deh, Alhamdulillah sesuatu. Nah, saat masuk kesana kendaraan dikenakan biaya masuk dan untuk nominalnya alhamdulillah lagi, seikhlasnya kok.  Mmm agak bingung pertama kali masuk ke kampung tua ini, duh restaurant seafoodnya dimana ya?? Kok pada kayak perumahan. 

Yup malu bertanya sesat dijalan pemirsa-pemirsa sekalian, kita sempat keliling kampung sampai ke ujung tanjung. Tapi worth it kok, bisa liat rumah-rumah khas nelayan melayu dan indahnya pohon-pohon kelapa yang menunjang tinggi. Udah jarang soalnya liat pohon kelapa haha *maklum. 

Setelah bertanya, kelong alias restaurant seafoodnya ternyata ga jauh dari pos masuk tadi. Arr muter balik deh!

Ternyata pas belok, Bingo! banyak mobil disana dan ternyata kali ini benar! ye ye ye pas turun agak bingung lagi tempat yang enak yang mana ya?? Karna emang kelongnya ga cuma satu tapi banyak. Akhirnya cup cup kembang kuncup pilihan jatuh ketempat yang banyak mobil *cari aman.

Tanpa menunda-nunda waktu, Mari Kita Makan!!! Anda harus coba sendiri deh *recommended dan kalau mengenai harga nih sangat terjangkau banget kok. Duit 200 ribu sepertinya cukup untuk satu keluarga, itu udah termasuk kepiting, ikan asam pedas, shell, gong-gong, sayur tumis kangkung dan si manis kelapa. Ga mahal kan??

Karena masih dikelola secara lokal, menu makanannya pun kurang bervariasi, agak kecewa ikan bakar ga ada dan tumis baby khailan juga ga ada *sigh. Tapi kalau dikelola dengan baik dan serius mungkin Kampoeng Tua ini akan menjadi salah satu alternatif tempat wisata yang terbaik di Batam tentunya *promote! 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

thx for your comment :)